Saya pernah bekerja dengan tim internal besar nyaris di sepanjang karier sebagai Product Designer. Namun semua berubah ketika saya mengisi posisi sebagai desainer di Help Scout— saat ini. Tim yang sepenuhnya bekerja remote atau dari jarak jauh. Agar terlihat menarik, saya bekerja dari studio di rumah saya di Australia, sementara sebagian besar anggota tim desain lainnya berada di Amerika Utara.

Tapi setelah beberapa percobaan baik yang berhasil maupun gagal, dan kerjasama tim, saat ini saya merasa sama-sama terinspirasi, kolaboratif, dan inklusif menjalani pekerjaan jarak jauh. Bahkan tidak berbeda seperti yang saya pernah lakukan di kantor lama. Yang juga penting, saya tetap menghasilkan karya yang membanggakan.

Jadi, terlepas dari apakah kamu baru mulai bekerja sebagai desainer jarak jauh atau ingin meningkatkan alur kerja, berikut adalah beberapa hal yang pernah saya pelajari yang mungkin bisa membantu kamu.

Rekam penelusuran video sehari-hari

Berbagi hasil desain dan menerima feedbackmerupakan bagian penting dari peran desain apa pun—baik bekerja jarak jauh atau sebaliknya. Tapi, ada beberapa hal yang kadang hilang ketika mengirimkan file .jpg ke Slack. Hilangnya konteks, kata-kata yang terabaikan, dan tingkat ketelitian serta masukan dari umpan balik yang tidak langsung muncul dengan jelas.

Jawaban dari kondisi ini adalah dengan merekam video. Terkadang, video-video ini hadir dalam bentuk narasi perjalanan pengguna melalui inVision. Meski ada juga video yang berisi rekaman ketika menjelajahi konsep di Sketch. Tapi apa pun formatnya,video mentah ini membantu membingkai masalah dan menemukan solusi dari apa yang coba saya selesaikan.  

Berbagi obrolan yang cepat dan apa adanya ini hampir sama dengan presentasi langsung. Terlebih lagi, tim saya punya kesempatan untuk menonton, mempertimbangkan, lalu kemudian memberikan feedbackdengan tempo mereka masing-masing—yang dalam beberapa hal sedikit lebih baik daripada pertemuan langsung.

Kerja remote

Memang, beberapa sihir hilang ketika kamu melihat penamaan layer saya

Saya menggunakan Loom untuk kualitas video yang lebih cepat, seperti gambar di atas. Juga menggunakan Soapbox Wistia ketika saya membutuhkan fitur yang lebih canggih (karena bisa langsung mengedit). Meskipun saya tidak selalu muncul dalam kondisi terbaik, namun terkadang penting untuk menunjukkan kepada tim betapa bersemangatnya saya akan perkembangan mereka. Atau bagaimana interaksi yang lancar membuat saya antusias dan bersemangat.

Efek samping yang menarik karena saya merasa lebih nyaman berbicara tentang sisi desain yang sedikit lebih rentan—konsep yang gagal, ide yang tidak berhasil, atau masalah yang saya tidak tahu bagaimana mengatasinya—daripada melalui tulisan.

Ilustrasi kerja jarak jauh

Ya, saya seorang profesional

Buat dokumen WIP

Mengomunikasikan Work in progress (WIP) atau pekerjaan yang masih dalam proses produksi akan menjadi tugas yang melelahkan jika dilakukan dengan cara yang salah. Gambar yang dibagikan dalam toolpelacak proyek dapat hilang di tengah menumpuknya pekerjaan lain. Revisi bisa tenggelam, dan hampir tidak ada konteks atau progres yang dipertahankan. Solusi yang saya temukan hanyalah dokumen Dropbox Paperyang bagus.

Setiap kali mulai mengerjakan proyek kreatif baru, saya membuat satu dokumen Paper yang bisa diakses oleh seluruh perusahaan. Dokumen ini selalu dinamakan “WIP: Nama Proyek,” dan memiliki entri jika tiap hari saya ingin membagikan sesuatu. Kemudian, di bawah tajuk hari itu, saya akan dengan cepat membuka beberapa layar dan membubuhi keterangan untuk keperluan diskusi.

Berikut contohnya:

Contoh WIP

Masukan dari CEO, Head of Desain, dan Engineer QA. Masukan dari semua orang didengar.

Selain manfaat nyata dari terkumpulnya masukan di satu tempat terpusat,format ini juga sangat membantu dalam mendokumentasikan perjalanan yang telah dilalui suatu proyek. Siapa pun bisa kembali ke masa lalu dan melihat mengapa keputusan tertentu dibuat, siapa yang terlibat, dan diskusi yang membantu menginformasikan hasilnya.

Tunjukkan, jangan katakan

Sangat mudah bagi tim untuk terjebak dalam detail, terutama ketika setiap orang ingin membangun fitur besar. Ketika bekerja di kantor, saya akan mencoba membangkitkan kembali “perasaan proyek baru” dengan melemparkan ide-ide dengan presentasi mencolok atau mengajukan konsep. Inspirasi visual akan sangat membantu.

Ketika bekerja jarak jauh, saya menemukan cara terbaik mencapai hal serupa dengan berbagi prototipe animasi yang sedikit lebih jelas saat berinteraksi dengan tim. Salah satu keuntungan terbesar dari membuat prototipe bukan untuk menentukan jenis interaksi yang harus dibangun, melainkan untuk menginspirasi betapa hebatnya sesuatu dapat dirasakan. Bahkan jika itu ide-ide konyol, momen kecil inspirasi visual di bawah ini dapat membuat orang lain bersemangat tentang apa yang bisa terjadi.

Contoh prototipe

Apakah kamu pernah melihat “smiling interface”?

Saya pribadi, suka menulis HTML di Codepen,merekamnya dengan QuickTime, lalu mengonversi video ke GIF menggunakan sihir ini. Hasilnya sepadan dengan upaya yang saya kerahkan.

Luangkan waktu untuk interaksi tatap muka

Tidak ada yang bisa menggantikan pembicaraan langsung tentang berbagai tantangan dalam desain. Salah satu video callpaling berharga ketika saya menghabiskan lima menit waktu berbagi layar dengan para desainer lain. Mendiskusikan ini-tidak-terlihat-benar-dan-saya-tidak-tahu-mengapa-ada-masalah-ini. Panggilan antar individu desainer juga melengkapi panggilan tim yang lebih besar, yang kami lakukan dalam jumlah yang wajar.

Panggilan video

Kami mulai ’em young di Help Scout

Di luar jadwal pertemuan dengan tim dan video callsesama anggota tersebut, sering kali saya terlibat dalam sesi pemasangan dadakan dengan developer di mana kami kemudian bersama-sama mencari solusi masalah dan bertukar pikiran. Setiap kali itu terjadi, hasilnya lebih baik dan cepat daripada proses formal yang pernah saya lalui.

Temukan kelompokmu

Desain adalah pekerjaan yang berat karena melibatkan cinta, proyek yang menggairahkan, dan api semangat yang perlu dinyalakan. Untuk menjaga agar gairah itu tetap hidup sebagai desainer jarak jauh, saya merasa penting kiranya mencari orang yang berpikiran sama dan mengobrol dengannya sekali atau dua kali dalam seminggu.

 

Saya saat ini sedang membimbing tiga desainer luar biasa dalam kapasitas reguler. Saya sendiri dibimbing oleh Eva-Lotta, dan juga menjadi penasihat untuk beberapa startup. Meski saya memperkirakan hanya menghabiskan tiga hingga empat jam per minggu untuk diskusi di luar pekerjaan, saya menganggap mereka sebagai bagian dari pekerjaan. Mereka membuat saya tetap membumi, produktif, dan terinspirasi.

Jika kamu tertarik untuk membagi waktu atau jika sedang mencari mentor, saya sangat merekomendasikan Out of Office Hours.

Apa pun bentuknya, menemukan cara berkolaborasi, mengobrol, dan bekerja dengan desainer lain bisa menjadi cara yang tepat untuk menginspirasi pekerjaan kamu. Tentu, ruang fisik, pengaturan komputer impian, dan meja yang layak ditampilkan di Instagram semuanya menyenangkan untuk dimiliki.

Tapi kolaborasi adalah hal yang bisa membuat kamu menjadi lebih baik.

Terkadang, tatap muka memang lebih baik

Menurut saya, tim jarak jauh yang sukses adalah juga mereka yang menghabiskan sedikit waktu bersama. Pada saat-saat tertentu. Ketika diberikan kesempatan untuk berinteraksi, bersenang-senang, dan mengenal satu sama lain sebagai suatu persona, kamu bisa membangun hubungan yang bermakna. Mendapat kemampuan untuk memberi serta menerima masukan konstruktif dan jujur saat kembali ke rumah.

Tentu saja, tidak ada yang bisa menghubungkan orang lebih cepat selain ‘dipaksa’ pergi hiking pukul lima pagi. Ini merupakan strategi CEO Help Scout (dan ini berhasil).

Tim Help Scout

Tim Help Scout saat hiking

Demikian pula, ada waktu di mana saya lebih baik masuk ke kantor dan membantu memenuhi tengat waktu, menerima desainer baru, atau berpasangan dengan seorang engineer. Sulit rasanya meninggalkan keluarga dan secara logistik ini pula menjadi jauh lebih menantang karena saya tinggal di suatu tempat yang tak terjangkau. Tapi dalam tiap kasus, ini bermanfaat.

Terkadang, semua proses dan budaya kerja jarak jauh di dunia tidak bisa menggantikan interaksi tatap muka yang baik.

Kesimpulan

Pekerjaan remote menghampiri disaat yang tepat dalam hidup dan karier saya—dengan seorang balita berlari-lari di rumah dan setelah 13 tahun pengalaman bekerja di kantor. Tapi saya tidak akan merekomendasikan bekerja mendesain jarak jauh jika kamu masih dalam fase karier tahap awal.

Ada banyak yang bisa dipelajari dari bekerja langsung berdampingan langsung dengan para profesional. Belum lagi ada kecemasan kinerja dan sindrom meniru yang akan muncul ketika bekerja jarak jauh.

Desain adalah sebuah perjalanan, elaborasi berbagai input dan pendapat yang rumit, percobaan dan kegagalan, dan kemenangan serta kekalahan. Ketika duduk di antara tim kamu, banyak inspirasi muncul dalam percakapan sehari-hari dengan berbagi ruang fisik yang sama. Tapi jika bekerja jarak jauh, ini menjadi tugas personal untuk memilih dan menciptakan perjalanan tersebut ke tim kamu.

Source